Korea Utara Lakukan Uji Coba Rudal Jarak Pendek Menentang Tawaran AS buat Bernegosiasi

Korea Utara menembakkan rudal jarak pendek akhir pekan lalu. Peluncuran rudal jarak pendek ini berlangsung hanya beberapa hari setelah saudara perempuan Kim Jong Un, Kim Yo Jong, mengancam Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan karena mengadakan latihan militer gabungan. Uji coba rudal tersebut dikonfirmasi oleh dua pejabat senior pemerintah Biden yang memberi pengarahan kepada wartawan tanpa menyebutkan nama.

Mengutip , mereka buka suara karena Korea Utara telah mengabaikan tawaran dari pemerintahan baru AS untuk melanjutkan negosiasi. Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, pekan lalu menekan China untuk menggunakan "pengaruh yang luar biasa" untuk meyakinkan Korea Utara agar meninggalkan program nuklirnya. Para pejabat bahkan meremehkan pentingnya uji coba rudal, mencatat bahwa mereka tidak tercakup dalam resolusi Dewan Keamanan PBB yang dimaksudkan untuk mencegah Korea Utara mengejar program nuklir.

Biden sendiri mengatakan kepada wartawan bahwa uji coba rudal itu bukan provokasi. Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu bahwa mereka telah mendeteksi dua dugaan peluncuran rudal jelajah oleh Korea Utara pada Minggu pagi (21/3/2021). Peluncuran dilakukan di lepas pantai barat Korea Utara dan mengatakan Korea Selatan sedang menganalisisnya.

Pernyataan itu mengatakan Korea Selatan tengah memantau dengan cermat aktivitas rudal Korea Utara bekerja sama dengan Amerika Serikat. Namun, pihaknya tidak mempublikasikan semua informasinya tentang Korea Utara. Anggota parlemen Korea Selatan, Ha Tae keung, mengatakan dalam sebuah unggahan Facebook bahwa dia diberitahu oleh pejabat agen dari agen mata mata Seoul, Korea Utara, menembakkan dua rudal jelajah dari pelabuhan barat Nampo sekitar pukul 6:36 pagi pada Minggu (21/3/2021).

Sekretaris Eksekutif Komite Intelijen Majelis Nasional, Ha, yang secara teratur menerima pengarahan tertutup dari agen mata mata angkat bicara. Ha mengatakan diberitahu bahwa militer AS dan Korea Selatan telah mendeteksi peluncuran tersebut tetapi telah setuju untuk tidak mempublikasikannya. Pemerintahan Biden telah terbuka tentang keinginannya untuk melibatkan Korea Utara dalam negosiasi bahkan ketika rezim telah menepis seruan agar kedua negara untuk berbicara.

Dalam komentar pertama Korea Utara yang ditujukan pada pemerintahan Biden, saudara perempuan pemimpin Korea Utara Kim yang berkuasa awal bulan ini memperingatkan Amerika Serikat untuk "menahan diri dari menyebabkan bau busuk" jika ingin "tidur dengan damai" selama empat tahun ke depan. Pernyataan Kim Yo Jong dikeluarkan ketika Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin tiba di Asia untuk berbicara dengan sekutu AS Jepang dan Korea Selatan tentang Korea Utara dan masalah regional lainnya. Hubungan antara AS dan Korea Utara, yang pernah dianggap berpotensi menjanjikan setelah tiga pertemuan mantan Presiden Donald Trump dengan Kim, telah tegang tanpa kontak substantif selama lebih dari setahun.

Pembicaraan tatap muka terakhir antara pejabat senior dari kedua negara diadakan di Swedia pada Oktober 2019 dan upaya pemerintah Biden untuk melanjutkan dialog telah ditolak sejak Februari. Sejak pertemuan pertama Trump dengan Kim di Singapura pada 2018, Korea Utara belum melakukan uji coba nuklir atau rudal jarak jauh, meski pun para analis yakin mereka telah melanjutkan program mereka pada keduanya. Korea Utara belum menyerah pada uji coba rudal jarak pendek dan menengah.

Pejabat Korea Utara tidak berhubungan dengan pejabat pemerintah AS selama lebih dari setahun, mencakup dua pemerintahan, kata salah satu pejabat senior pemerintahan. Pejabat pemerintahan Biden telah berkonsultasi dengan pejabat pemerintahan Trump yang ikut serta dalam pembicaraan Singapura serta pertemuan kedua antara Kim dan Trump pada Februari 2019. Beberapa pejabat Trump dalam pembicaraan mereka dengan tim Biden berspekulasi bahwa dampak pandemi virus corona dan pertimbangan ulang yang lebih luas tentang keterlibatan dengan Amerika Serikat dapat menjelaskan keheningan radio Korea Utara, menurut seorang pejabat.

Kim berada di tengah tengah krisis terberat dalam sembilan tahun pemerintahannya karena ekonomi yang sudah bermasalah dihantam oleh penutupan perbatasan terkait pandemi yang telah secara tajam mengurangi perdagangan eksternal Korea Utara. Korea Utara juga menghadapi serentetan bencana alam musim panas lalu, belum lagi sanksi pimpinan AS yang terus menerus. Namun, seorang pejabat pemerintahan Biden menambahkan bahwa pemerintahan Biden tidak memandang uji coba rudal akhir pekan lalu sebagai penutup pintu untuk pembicaraan semacam itu.

Penasihat keamanan nasional, Jake Sullivan, juga dijadwalkan bertemu minggu depan dengan rekan rekannya dari Korea Selatan dan Jepang untuk membicarakan tentang jalan ke depan dengan Korea Utara.

Leave a Reply

Your email address will not be published.